Monday, 22 August 2016

Hello World, I'm Back!

44



Halo semuanyaaa. Ini postingan ketiga gua di tahun 2016. Dulu seminggu sekali bisa ngepost, sekarang jadi setengah tahun sekali. Hiks. Maaf ya...

Kalian kangen sama gua ga nih?
*krik...krik...*
*blog sepi kayak kuburan*

Anyway, gua udah bertekad, mulai bulan Agustus ini, gua bakal kembali rajin ngepost. Kalo bisa sih seminggu sekali, bahkan dua-tiga hari sekali. Semoga tekad gua ini bisa terlaksana ya.

Di postingan kali ini, gua mau menjalin ulang tali silahturahmi sama temen-temen pembaca sekalian. Sebelum gua cerita soal cinta-cintaan atau traveling, di postingan kali ini gua mau cerita tentang kehidupan gua beberapa tahun terakhir ini...boleh kan? Gpp lah ya kali-kali curhat? Hehehe...

Oke, here we go

1. Alesan gua setahun terakhir jadi jarang ngeblog adalah...

Karena entah kenapa, setahun terakhir The Great Firewall of China makin susah ditembus. Mungkin karena situasi politik yg bergejolak, soal Laut China Selatan, pilkada di HK, dan lain sebagainya...jadinya udah pake VPN sekalipun tetep aja SUSAH BANGET mau buka Facebook atau Blogspot. Ditambah speed Internet di asrama gua yg agak labil...wew.

Tapi thank you banget buat temen-temen pembaca yg selama ini setahun ini rajin ngerecokin gua lewat FB, e-mail, atau Ask.FM hehe. Maap juga kalo gua belom sempet balesin satu-satu pesen kalian ya.

Pesen-pesen yg gua terima kurang lebih kayak gini isinya :

T : Koooo, mana postingan barunyaaa???
J : (3 bulan kemudian) Iya, belom sempet nulis lagi. Sabar ya!

T : Ko Keven...jadi sekarang gimana sama Fen? Ayo lanjutin donk ceritanyaaaa
J : (6 bulan kemudian) Oh ada duehhh...want to know aja...tar ya, cari ilham dulu ya di Gunung Kidul...

T : Bro, gue juga kena Fistula nih sama kayak lo. Operasinya sakit ga? Sambil operasi, bisa sekalian minta besarin t!t!t gue ga?
J : Bro...udah pasrah aja...ukuran t!t!t ga akan bisa dirubah kecuali lu pakai senter pembesar punya Doraemon...

T : Ko, aku lulus sekolah nanti mau sekolah ke China. Gimana cara cari beasiswanya sih?
J : www.google.com

T : Bang, aku mau ke Harbin nih nanti Januari. Pengen nanya, di sana dingin ga ya? Terus gimana cara pergi ke sananya kalo dari Jakarta?
J : Coba liat www.wikitravel.com... Btw, di sana cuma minus 35 doank, ga dingin. Jangan lupa bawa banyak bikini sama tank top aja ya.

T : Kep, kapan nikah?
J : Kapan-kapan

T : I love you
J : I love you...tube

Tapi kabar baiknya adalah...


2. GUA UDAH LULUS S2 Yayyy...

Bulan Juli kemaren gua wisuda...
Terus dapet sertifikat lulusan terbaik juga lho hehehe...*kode* *pamer dikit gpp lah*
Kasih selamat donk!

Gelar gua : MTCSOL.
Ya elahhh, panjang bangetttt...gelar apaan pula itu?
MTCSOL itu adalah singkatan dari : Master of Teaching Chinese to Speakers of Other Languages
Kalo bahasa Jerman (Jalan Jendral Sudirman) nya mah...S2 Pengajaran Mandarin
Ya, intinya, gua selaen fasih cang cing cung sendiri, juga punya sertifikasi ngajar dan bisa ngajarin orang laen bagaimana ber cang cing cung dengan baik dan benar hahaha


Foto kelas gua waktu wisuda di China. Atas pakai toga, bawah pakai baju tradisional ala Guilin


Abis lulus, gua sempet berusaha cari kerja di China. Udah sampe interview 4x di 4 perusahaan internasional berbeda, ujung-ujungnya selalu mentok di urusan visa kerja. Entah kenapa, visa kerja buat orang Indo tahun ini lagi susaaaaah banget ngurusinnya. Jadi ya, akhirnya gua terpaksa balik ke Indo atau bahasa keren dari kaum Diaspora sih : BALIK FOR GOOD hahaha.

Jadi ya...

3. GUA UDAH BALIK KE INDONESIA! 

Woohooo...
Sekarang gua ada di Bandung, jadi kalo ada gathering atau kopdar, ajak-ajak ya wkwk
Kalo lagi bosen, mau ngajak gua ngopi bareng juga boleh hahaha

Sedihnya, begitu sampe di Indo, nasib gua kaga jauh dari Bapak Archandra Tahar : terlunta-lunta

Iya nih...

4. Gua sekarang lagi nyari kerja...

...di bidang yg berhubungan dengan Bahasa Mandarin
Jadi pengajar atau penerjemah, dua-duanya oke.

Dan ternyata meskipun lu punya gelar S2 atau Es Teler, nyari kerja itu tetep SUSAHHHH
Masalah yg biasa gua temui adalah...

A) Gaji terlalu kecil
Gua juga kaga minta begitu mulai kerja langsung dikasih 10 juta per bulan, tapi yang bener aja, masa jadi guru ngajar sejam dibayar 25.000 doank? Terus pas gua tanya, kalo gua lulusan S2 gimana? Dianya jawab : 27.500. Pret! Emang kasihan ya nasib para guru di Indonesia...

B) Umur gua ketuaan
Oke, iklan lowongan kerja di Indonesia suka ga masuk akal. Masa mencari lulusan S2 dengan pengalaman kerja full time min 5 tahun tapi umurnya 25 tahun ke bawah?

C) Pengalaman kerja gua kurang banyak
Oke, yg ini gua terima, ga ada pembelaan atau komentar sarkastis wkwk

Kenapa ga kerja di bidang desain aja? Gua kan S1 nya dulu DKV. Well, gua bukan tipe orang yg betah kerja ngantor 9 to 5. Terus, di Indonesia sekarang orang yg fasih Bahasa Mandarin juga belum banyak, kesempatan berkembangnya jauh lebih banyak daripada di bidang DKV. Tapi sampe sekarang gua masih ngerjain beberapa proyek desain dan juga video editing kok. Kalo ada kerjaan atau proyek, kabar-kabarin aja ya hehehe...

Kemaren ini gua sempet hampir dikontrak ke Maluku untuk jadi translator di perusahaan tambak udang. Gua udah sampe interview ke Jakarta dan tinggal TTD kontrak. Eh ga taunya, beberapa hari sebelum keberangkatan, teknisi-teknisi dar China nya bermasalah, jadinya dicancel deh proyek. Padahal gua udah super excited dan sempet pamit sana-sini hahaha...

Sementara ini gua ada proyek jadi translator Mandarin untuk PON di Bandung bulan September 2016 nanti. Siapa tahu beberapa dari kalian ada yg juga terlibat di PON, mungkin kita bakal ketemu on-site hehehe. Kalo ada yg punya proyek atau butuh Translator Mandarin, kabarin gua ya!

Oh iya...

5. Gua lagi LDR ma cewe gua


Buat pembaca baru yg belum tau, cewe gua tuh orang Thailand. Kita ketemu waktu gua kuliah S2 di Guilin dan sampe sekarang, kita udah pacaran hampir 3 tahun. Cewe gua dapet kerjaan di China dan gua nggak (orang Thailand gampang cari kerja di China, orang Indo susah...dunia memang ga adil), makanya sekarang kita terpaksa LDR-an.

LDR tuh...gampang-gampang susah. Kapan-kapan gua ceritain deh detailnya, tapi intinya ya gitu deh. Harus komunikasi secara rutin dan cari cara-cara kreatif untuk tetap hadir di dalam keseharian dia supaya hubungan kalian ga jadi hambar. Semoga aja kita kuat LDR-an, at least sampe setahun ke depan.

Last but not least...

6. Gua punya banyak rencana untuk Emotional Flutter

Gua dari tahun 2006 yg lalu udah punya cita-cita pengen bikin tulisan-tulisan gua jadi sebuah BUKU. Sekarang lagi mengkompilasi naskahnya. Beberapa bagian mungkin diambil dari postingan yg pernah di post di blog ini, dan sebagian lain adalah tulisan-tulisan gua yg belum pernah dipublish, jadi temen-temen pembaca tungguin aja ya. Moga-moga bisa dapet tema dan juga penerbit yg cocok.

Selama di kuliah di China, gua aktif di macem-macem organisasi dan salah satu bakat terpendam yg gua temukan dari diri gua adalah jadi sutradara dan juga video editing. Temen-temen gua banyak yg nyaranin gua untuk bikin VLOG supaya gua bisa menyalurkan dua bakat di atas. Well, idenya masih gua godok sih, semoga dalam waktu dekat bisa terwujud. Ada masukan ga nih, kalo misalnya gua bikin Vlog, temen-temen pembaca pengen gua ngebahas tentang apa?

Fanpage Emotional Flutter di Facebook juga bakal lebih sering gua update kontennya. Selain kutipan-kutipan bijaksana nan galau, gua juga bakal post update atau teaser tentang upcoming project seperti giveaway atau lomba. Jangan lupa difollow ya, dijamin akan membuat timeline FB kalian menjadi lebih berwarna hehehe.

Terakhir, gua bakal lebih rajin blogwalking, terutama ke blog temen-temen yg sering comment di sini. Semoga semua ide di atas bisa terwujud ya, mumpung gua sekarang kerjanya masih belum begitu sibuk.

Oke, segitu dulu aja ya update dari gua. Kalo mau Tungguin postingan-postingan seru berikutnya, hanya di Emotional Flutter!

Tuesday, 9 August 2016

Full Day School di Indonesia? Really?

68

Sumber : Brilio.net
Halo semuanya, apa kabar? Gua tadinya pengen basa-basi banyaaaak banget, untuk merayakan kembalinya gua ke jagad per-BLOG-an ini, tapi nanti deh ya, di post berikutnya aja. Gua lagi emosi nih, pengen nulis tentang suatu hal yg lagi heboh di socmed akhir-akhir ini, dan sesuai judul blog ini, bersiaplah untuk membaca sebuah artikel yg EMOSIONAL. Buat yg jantungnya ga kuat, disaranin warming up dulu sebelum baca. Resiko ditanggung sendiri ya! Oke, here we go!

Di socmed akhir-akhir ini kan lagi heboh pro kontra soal gagasan yg dicetuskan oleh Mendikbud baru kita TERCINTAH. Jadi beliau usul bahwa sekolah-sekolah di Indonesia harus menerapkan sistem FULL DAY SCHOOL di mana anak-anak di Indonesia bersekolah dari jam 7 pagi sampai dengan jam 5 sore. Untuk lengkapnya, kalian bisa baca di sini dan di sini.


Ada beberapa artikel yg kemudian menyebutkan bahwa sistem FULL DAY SCHOOL ini sudah lebih dahulu diterapkan di negara-negara lain, contohnya artikel yg satu ini : https://www.brilio.net/serius/7-negara-maju-ini-ternyata-menerapkan-sistem-full-day-school-wow-160808h.html


Iya, emang udah banyak negara-negara maju yg menerapkan sistem Full Day School sebelum Indonesia, tapi yg pengen gua sampaikan lewat postingan kali ini adalah....sistem Full Day School itu bukan berarti anak-anak di sana SEKOLAH SEHARIAN dari pagi sampe malam lho.


Ambil contohnya di China. Gua pernah tinggal di sana selama 4 tahun, jadi gua lumayan ngerti. Artikel di Brilio mengatakan :




Sayangnya, pernyataan di atas TIDAK TEPAT. Kenapa? Sini gua jelasin...


Sebagian anak SMA di China tuh tinggal di asrama di dalam sekolahnya. Mereka pagi sekolah dari jam 8 ampe jam 11, kemudian istirahat siang. Selama istirahat itu, biasanya mereka makan siang di kantin sekolah, udah itu pulang ke asrama dan tidur siang. Sore jam setengah 3 mereka mulai kelas lagi, sampe jam 5, udah itu istirahat lagi, termasuk makan malam dan mandi sore. Sekitar jam setengah 8 mereka dikasih waktu untuk "belajar mandiri" di kelas sampe jam 10 malam, termasuk bikin PR dan mempersiapkan diri untuk ujian. Udah itu mereka boleh pulang ke asrama dan tidur. 


Jadi, kalo dirangkum, jadwal mereka sehari-hari kurang lebih adalah :


Jadwal Sekolah anak SMA di China
08.00 - 11.00 Kelas
11.00 - 14.30 Istirahat Siang
14.30 - 17.30 Kelas
17.30 - 19.30 Istirahat Sore
19.30 - 22.30 Belajar Mandiri
22.30 - 08.00 Istirahat Malam

Jadi pernyataan yg mengatakan bahwa murid SMA di China sekolah dari jam 06.30 s/d pk.22.00 itu TIDAK TEPAT. 

Kalo ditotal-total, sebenernya anak SMA di China sekolah yg efektifnya cuma sekitar 6-7 JAM, sisanya ya sesi belajar mandiri dan istirahat. Bandingin sama anak-anak SMA di Indonesia saat ini. Masuk jam 7 pagi, pulang jam 3 sore. Di tengah-tengah memang ada istirahat, tapi total paling cuma 1-2 jam. Jadi setiap hari kurang lebih mereka udah belajar efektif selama 6-7 jam juga. 

Jadwal Sekolah anak SMA di Indonesia
06.30 - 09.15 Kelas
09.15 - 09.35 Istirahat Pagi
09.35 - 12.00 Kelas
12.00 - 12.40 Istirahat Siang
12.40 - 15.00 Kelas

Udah itu pulang sekolah masih dipaksa LES dan BIMBEL ini itu...kasian banget. Gua dulu pernah jadi guru les dan anak yg les sama gua itu, jam 7 malam masih pake seragam SMA. Jadi dia dari siang belum sempet pulang ke rumah, terus dihajar sama les dan bimbel., sehari kurang lebih ada 2 atau 3 les di luar sekolahnya. Dia setiap hari kurang lebih jam setengah 9 malem baru sampe rumah, jadi jam segitu baru bisa mandi, bikin PR, dan tidur. Terus kapan maennya? Ini anak SMA apa karyawan kantoran ya? Kok masih muda udah kayak gini sih hidupnya? Pantesan jaman sekarang banyak ABG kita yg jadi alay, galau, dan labil. STRESS kali ya, seharian dipaksa belajar, sampe ga ada waktu maen.


Berbahagialah kalian yg menikmati masa kecil di tahun 90an, kita masih ngerasain yg namanya :
- tidur siang
- maen ucing sumput sama anak-anak tetangga
- maen layangan sama Bapak
- sepedaan keliling kompleks
- cabut nyawa di atas rumput
- nangkep capung dan kupu-kupu pake jaring
- maen game di warnet sepulang sekolah
- nonton anime siang-siang

Dan kalo suatu saat kalian jadi orang tua, PLEASE, jangan renggut masa kecil bahagia yg jadi hak anak kalian. 

Kesuksesan ga melulu ditentukan sama prestasi akademis, dan kebanggaan sebagai orang tua tidak harus diraih di atas penderitaan anak kita. Masa muda itu hanya datang satu kali, biarkan anak-anak kita menikmati masa-masa keemasan itu.

Gua belum bisa menentukan pro atau kontra terhadap gagasan FULL DAY SCHOOL di Indonesia karena saat ini kita masih belum tau nanti bagaimana penerapannya. Gua cuma berharap, Mendikbud kita bisa riset dan studi banding baik-baik dulu ke negara-negara lain, sebelum menerapkan sistem ini di Indonesia.

Sumber : Brilio.net
TAMBAHAN :
Denger-denger, akhirnya ide ini dibatalkan. :
Menteri kita galau wkwkwk...

Thursday, 5 May 2016

Setelah Setengah Tahun Hiatus

22

Halo temen-temen...ga kerasa, udah hampir setengah tahun nih gua kaga update blog. Kalian kangen sama Emotional Flutter ga?

Gua kangen sama blog ini...kangennya pake BANGET pula. Tapi ya untuk sementara ini memang belum bisa nulis banyak-banyak, maaf ya.

Kenapa sih gua bisa sampe hiatus setengah tahun dari dunia perblogan?
Well, intinya sih gara-gara tesis dan juga gara-gara laptop rusak, nanti di postingan berikutnya deh gua ceritain lebih detail. Tapi yg pasti, setelah lama ga buka blog, gua kaget ngeliat blog gua viewnya makin lama makin naek terus. Lho, ditinggal setengah tahun kok pageviewnya malah terus nambah ya? Naek sekitar 450.000 view dari sebelumnya...kaget gua.

Yg bikin gua tambah kaget, komentar yg masuknya bisa sampe 800 lebih dalam 6 bulan terakhir? Wah, kok bisa? Tapi pas gua cek daftar komentar yg masuk...ternyata sekitar 700 di dalamnya adalah komentar spam dari orang-orang yg ngiklan. Wew. Ada yg jual septic tank, ada yg jual baju bayi, ada yg jual jasa arsitek...macem-macem deh. Yg bikin gua ga abis pikir, ada yg jualan ASI donk. Buset dah! Kalian di Indonesia udah kehabisan barang jualan kah, sampe ASI juga dijualin? Sayang karena sekarang gua nulisnya pake komputer kampus, jadi ga bisa screenshot.

Gua udah lama ga buka social media macem Twitter, Instagram, Line, Path, Ask.fm dll soalnya timelinenya gitu deh, penuh iklan-iklan ga penting. Dari ngiklanin produk, sampe ngiklanin diri, semua ada. Emang kayaknya lagi ngetrend gitu ya ngespam iklan di social media? Sampe di jagad perblogan kayak blogger aja isinya masih spammer semua? Temen-temen ada yg juga ngalamin kejadian ini ga di blognya?

Satu-satunya social media yg iklannya masih minim mungkin timeline FB gua...tapi karena isinya berita-berita konyol seputar Indonesia yg bikin gua sakit kepala, akhirnya gua juga jadi males deh buka FBnya. Tampaknya, gua masih lebih nyaman sama social media China macem QQ dan Wechat. Seengganya, gua liat orang-orang di timeline Wechat gua masih lebih sopan daripada orang-orang di Instagram gua. Boleh sekali-kali beriklan, tapi bukan sehari ngespam puluhan biji postingan menuh-menuhin timeline demi jualan.

Anyway, segitu dulu ya update dari gua. Terima kasih buat temen-temen yg selama setengah tahun ini terus-terusan ngirim email dan message ke page Emotional Flutter di Facebook, nanyain kapan gua ngepost lagi. Support dari kalian inilah yg bikin semangat menulis gua ga pernah padam. Sampai ketemu di postingan berikutnya =)

Saturday, 5 December 2015

Selayang Pandang : Guilin

27



 “桂林山水甲天下”
(Pemandangan Guilin adalah yang terindah di kaki langit)

Teman-teman pasti udah sering denger kalimat itu kan? Kota yang terletak di provinsi Guangxi, Tiongkok ini memang dikenal sebagai salah satu tempat terindah di dunia. Bukit-bukit karst yang menjulang dengan gagah berpadu dengan indahnya aliran sungai jernih yang berkelok-kelok, membuat pemandangan di Guilin ini mirip dengan pemandangan di lukisan-lukisan kuno Tiongkok.

“Guì” () dalam Bahasa Mandarin adalah nama bagi bunga Osmanthus, dan “Lín () artinya adalah “hutan”, jadi “Guilin” secara harafiah berarti “Hutan Osmanthus” Musim gugur (Oktober-November) adalah waktu yang paling cocok untuk berkunjung ke Guilin karena di bawah cuaca musim gugur yang sejuk bunga-bunga Osmanthus (桂花) yang menjadi ciri khas kota Guilin bermekaran dengan indahnya, membuai setiap sudut kota Guilin dengan harum semerbaknya.

Bunga Osmanthus aka 桂花


Geografi dan Iklim
Guilin terletak di timur laut provinsi Guangxi, dengan luas 27.809 kilometer persegi, yang sebagian besar berupa formasi bukit-bukit karst. Aliran Sungai Li (漓江)  yang berkelok-kelok membelah kota Guilin menjadi beberapa distrik yang saling terhubung oleh jembatan. Guilin memiliki iklim sub-tropis lembab dengan curah hujan yang tinggi. Pada musim panas (Juni-Agustus), suhu di Guilin bisa mencapai 32ºC dengan tingkat kelembaban 80-90%. Sementara pada musim dingin (Desember-Feberuari), suhu di Guilin mencapai 3-5ºC dengan tingkat curah hujan yang tinggi. Curah hujan tertinggi di Guilin terjadi pada saat musim semi (Maret-Mei), hujan turun tanpa berhenti selama beberapa hari sehingga pada beberapa tahun terakhir sering terjadi musibah banjir. Berdasarkan survey yang dilakukan China.org.cn pada tahun 2014, Guilin menempati peringkat kedua sebagai kota dengan kualitas udara terbaik di China.


Demografis
Berdasarkan sensus tahun 2010, populasi Guilin adalah 4,7 juta jiwa, namun hanya 1,3 juta jiwa yang tinggal di kota sementara sisanya hidup di daerah pegunungan dan pedesaan. Mayoritas populasi Guilin adalah etnis Han (58%), tetapi Guilin juga merupakan salah satu kota dengan jumlah etnis minoritas terbanyak di Guangxi. Ada 28 etnis minoritas yang hidup di Guilin dan sekitarnya dengan populasi terbanyak dimiliki oleh etnis minoritas Zhuang, Yao, Miao, dan Dong.

Etnis Minoritas Zhuang



Etnis-etnis minoritas ini kebanyakan tinggal di perkampungan di daerah pegunungan. Mereka mencari nafkah dengan cara bertani, beternak, menangkap ikan, kerajinan tangan, dan juga pariwisata. Berbeda dengan kota-kota lain di Provinsi Guangxi seperti Nanning atau Liuzhou di mana mayoritas penduduknya berbicara menggunakan bahasa Cantonese, sebagian besar penduduk Guilin berbicara menggunakan Putonghua (bahasa Mandarin nasional) yang sedikit tercampur oleh logat daerah, namun masih dapat dimengerti oleh telinga awam.


Pendidikan
Meskipun Guilin adalah sebuah kota pariwisata, tapi Guilin termasuk salah satu kota yang paling maju dalam sector pendidikan. Ada banyak universitas ternama yang menjadi tujuan pelajar mancanegara di Guilin, misalnya :
1.     Guangxi Normal University
2.     Guilin University of Technology
3.     Guilin Institute of Tourism
4.     Guilin Medical University
5.     Guilin University of Electronic University
6.     Guilin University of Aerospace Technology

Jurusan yang paling diminati di Guilin adalah tourism aka pariwisata, kedokteran, dan juga pengajaran Bahasa Mandarin. Banyak pengajar Mandarin di sekolah-sekolah ternama di Indonesia yang merupakan lulusan dari Guangxi Normal University.

Wangcheng (王城), kompleks istana yg sekarang sudah menjadi kampus milik Guangxi Normal University. Oh ya, menurut legendanya, dulu Putri Huanzhu itu tinggalnya di kompleks istana ini lho...


Daya Tarik Wisata
Guilin adalah kota yang menjadi salah satu tujuan wisata terfavorit di China. Banyak wisatawan mancanegara yang pergi ke China demi bisa menikmati keindahan Guilin.
Kota Guilin sendiri adalah kota yang unik dan berbeda dari kota-kota lainnya di Tiongkok. Bagi masyarakat yang tinggal di Guilin, tidak perlu pergi jauh untuk bisa menikmati keindahan alam karena di kota yang dijulukii Surga Osmanthus ini, bangunan kota, gunung, sungai, dan alam berpadu dengan indahnya.

桂林:城景交融 (Guilin, a perfect blend of man and nature) 

Banyak sekali ruang hijau terbuka di sepanjang kota Guilin. Di sepanjang bantaran sungai dibuat trotoar lebar di mana masyarakat bisa bebas beraktivitas di sana, sekadar jalan-jalan sore, latihan qigong, main mahjong, berolahraga, atau menari. Di Guilin juga ada banyak taman-taman dengan pemandangan super indah seperti Seven Star Park, Diecai Shan Park, dan lain sebagainya. Di setiap taman pasti terdapat bukit dan danau. Bukitnya tidak begitu tinggi, hanya butuh 20-30 menit untuk sampai ke puncaknya, dan di puncak bukit tersebut, wisatawan bisa menikmati keindahan pemandangan kota Guilin dari atas.

Di pusat kota Guilin, tepat di sebelah pedestrian street dan pusat perbelanjaan, terdapat 4 buah danau yang terbentuk dari menyatunya dua aliran sungai, dan di tengah salah satu danau tersebut terdapat dua buah pagoda kembar, Sun and Moon Pagoda yang tampak sangat cantik di malam hari.

Sun and Moon Pagoda

Landmark lain yang juga menjadi tujuan wisata favorit turis adalah Elephant Trunk Hill (Bukit Belalai Gajah). Disebut demikian karena bukit karst yang menjadi icon kota Guilin ini bentuknya memang mirip gajah yang sedang menjulurkan belalainya. Sejak jaman dahulu kala, bukit ini digunakan untuk menyimpan arak khas Guilin ketika menjalani proses fermentasi.

Elephant Trunk Hill

Salah satu cara terbaik untuk menikmati pemandangan Guilin adalah dengan berlayar menyusuri Sungai Li dengan menggunakan perahu. Buat mereka yang suka tantangan juga bisa memilih untuk berlayar menggunakan rakit bambu. Biasanya perjalanan dimulai dari kota Guilin, berlayar selama dua sampai tiga jam hingga tiba di Yangshuo.

Yangshuo adalah salah satu tempat dengan pemandangan yang paling indah di Guilin. Tempat yang dulunya merupakan backpacker heaven ini kini sudah berubah menjadi desa wisata yang sangat ramai. Banyak obyek wisata menarik di Yangshuo yang bisa dicapai menggunakan kendaraan umum sewaan atau sepeda. Selain keindahan sungai, Yangshuo juga terkenal akan keindahan gua-gua bawah tanahnya. Wisatawan bisa menikmati keindahan batu-batu stalaktit alami puluhan meter di bawah tanah, mandi lumpur, dan juga berendam di mata air panas alami. Buat kamu para pecinta rock climbing, ada banyak spot menantang di Yangshuo yang bisa kamu jajal.

Reed Flute Cave

Selain menikmati keindahan alam, wisatawan juga bisa jalan-jalan mencuci mata, berbelanja, dan menikmati aneka ragam santapan di West Street, pusat pariwisatanya Yangshuo. Pada malam hari, wisatawan juga bisa menonton Impression Liu Sanjie (印象刘三姐), sebuah pertunjukan seni karya sutradara terkenal Zhang Yimou. Impression Liu Sanjie ini berkisah mengenai seorang tokoh terkenal dalam legenda suku Zhuang, Liu Sanjie (刘三姐). Demi menghormati Liu Sanjie, setiap tahun pada tanggal 3 bulan 3, masyarakat provinsi Guangxi merayakan Festival Liu Sanjie dan libur selama 3 hari lho!

Dari Yangshuo, kamu juga bisa pergi ke Xingping, sebuah desa kecil di pinggir sungai yang keindahan pemandangannya diabadikan di uang kertas 20 Yuan. Untuk mencapai spot di mana terdapat pemandangan 20 Yuan tersebut, wisatawan harus menyusuri sungai menggunakan rakit bamboo. Selain itu, di Xingping ini juga wisatawan bisa menonton Cormorant Bird Fishing. Di pagi hari buta, wisatawan bisa menyewa rakit untuk pergi ke sungai dan menyaksikan bagaimana cara para nelayan di Xingping menangkap ikan menggunakan Cormorant Bird aka Burung Dandang.

Cormorant Bird Fishing

Selain menikmati keindahan Sungai Li di Yangshuo dan Xingping, salah satu obyek wisata favorit di Guilin adalah Longji Terraced Field (Longsheng), sebuah dataran tinggi (800m di atas permukaan laut) yang dipenuhi sawah dan terasering berundak-undak yang jika difoto dari atas tampak bak sisik di punggung naga di mitologi Tiongkok. Di sekitar Longji ini juga terdapat banyak perkampungan suku Minoritas Zhuang, Yao, Miao, dan Dong. Wisatawan bisa berkunjung ke perkampungan tersebut untuk menikmati hidangan dan tari-tarian.

Longji Rice Terrace

Kuliner
Guilin sejak jaman dahulu kala terkenal sebagai sebuah daerah yang subur dan makmur. Kota yang terletak di pesisir sungai Li ini adalah salah satu daerah penghasil beras terbaik di Tiongkok, karena itu sudah sewajarnya apabila beras menjadi salah satu makanan pokok di Guilin. Tapi berbeda dengan Indonesia, orang Guilin tidak mengolah beras menjadi nasi, melainkan menjadi mie.

Guilin Rice Noodles aka Guilin Mifen (桂林米粉) adalah makanan yang sudah terkenal di seluruh penjuru Tiongkok. Di kota-kota besar di Tiongkok tentunya teman-teman pernah menemukan restoran yang menjual Guilin Mifen. Tapi percayalah, tidak ada restoran yang bisa menyaingi rasa Guilin Mifen di tempat aslinya, di Guilin. Harganya juga sangat murah, 3-5 Yuan per mangkuk tergantung besar porsinya. Murah banget kan?

Guilin Mifen

Selain Guilin Mifen, salah satu kuliner khas Guilin yang banyak diminati oleh wisatawan adalah Greasy Tea aka You Cha (油茶). You Cha adalah minuman khas masyarakat Guilin sejak jaman Dinasti Ming. Minuman terbuat dari campuran teh dan kaldu sup ini rasanya asin asin pahit, jadi biasanya tidak bisa diminum langsung begitu saja. Biasanya harus ditambahkan dulu sedikit garam, baru kemudian diminum bersama beras goreng, dan aneka ragam topping lainnya. Pada saat pertama kali minum, banyak wisatawan yang tidak tahu cara menikmati You Cha ini sehingga mereka merasa bahwa minuman ini tidak enak, tapi setelah belajar cara minumnya dari masyarakat lokal, banyak juga yang ketagihan sama minuman ini.

You Cha

Kuliner lain yang patut dicoba di Guilin adalah Nasi Ketan. Nasi Ketan aka Nuomi Fan (糯米饭) adalah makanan khas di provinsi Guangxi, tapi setiap daerah punya variasi yg berbeda-beda. Nasi Ketan khas Guilin biasanya berwarna putih, ungu, dan coklat, karena terbuat dari campuran adonan beras, ketan, dan talas. Nasi ketan ini biasanya disajikan bersama-sama mashed potatoes, pangsit goreng, dan daging asap aka Casau (叉烧). Makanan ini biasanya banyak dijual pada pagi hari dan merupakan sarapan favoritnya para pelajar Indonesia di Guilin.

Nuomi Fan


Sekian kisah mengenai kota Guilin, tempat saya tinggal dan menimba ilmu di China selama 4 tahun terakhir. Kalau teman-teman pembaca ada yang pergi ke China, jangan lupa mampir ke Guilin ya!

Nantikan kisah-kisah petualangan lain saya di perantauan, hanya di Emotional Flutter! 
Stay tuned! =)

Artikel ini juga pernah dipublikasikan di official Wechat account PPIT Tiongkok, meskipun nama saya sebagai penulis tidak dicantumkan