Tuesday, 18 October 2011

我喜欢学习汉语 (Part 1)

22


Judul di atas tuh dibacanya : "wo xihuan xuexi han yu"
Yg kalo diterjemahin artinya : "saya senang belajar mandarin"

Ato kalo dalam bahasa Keven : "anjirrr, belajar cungwen rame euyyyy...mantab cuyyyy..."

Ga kerasa udah hampir 2 bulan gua ikutan kursus mandarin di kampus, nebeng ke Fakultas Sastra Mandarin, dan ternyata, belajar bahasa mandarin itu seru banget! Dulu waktu gua kecil, gua dipaksa les tapi ogah2an, akhirnya berenti setengah jalan. Salah satu yg bikin gua males adalah gurunya, seorang ibu2 tua, gendut, tukang marah2, dan dia sentimen banget sama cowo. Pokoknya les mandarin dah kayak les jadi calon menantu deh, males banget. Saking nyebelinnya, gua ma temen2 gua ngasih julukan ke guru itu : Lao Shi (guru) Cu Kiok (kaki babi = bahasa hokkian).


Tapi semenjak travel ke Cina, gua jadi pengen bisa bahasanya supaya suatu hari bisa ke sana lagi. Kemaren ini gua baru mengunjungi 3 kota, itu juga belom beres dieksplore semua. Masih ada lebih dari 100 kota lagi yg pengen gua datengin dan gua eksplore. Bisa pergi lagi ke Cina adalah salah satu dari bucket list gua. Rencananya sih taun depan seudah lulus kuliah, gua mau cari beasiswa untuk belajar bahasa ke Cina (preferably, Beijing). Dan sebagai langkah pertama, gua harus bisa bahasa mandarin dasar.

Awalnya sih susah, terutama dalam hal nada dan baca tulisan ala cacing2 ga jelas. Gimana pun juga dari kecil orang Indonesia terbiasa baca alfabet, jadi belajar bahasa inggris tuh jauh lebih mudah daripada belajar bahasa yg tulisannya bukan alfabet seperti bahasa mandarin, korea, dan jepang. Tapi setelah gua les selama 2 bulan, begitu kita ngerti struktur bahasanya, segalanya akan lebih mudah.

Lesnya seru banget, seminggu dua kali. Tiap hari selasa kita belajar conversation dan vocabulary, tiap hari jumat kita belajar nulis. Yg hari selasa Lao Shi nya cantik banget, masih muda lagi, sayang udah nikah, hehehe. Yg hari Jumat, Lao Shi nya orang Cina asli. Lumayan galak dan bahasa Indonesianya belum begitu lancar, tapi gua suka sama cara ngajarnya. Tentu aja dalam waktu 2 bulan tuh gua ga langsung bisa fasih. Walopun gua belom bisa ngomong dengan lancar, at least gua udah lumayan bisa ngerti kalo denger orang ngomong.

Di kampus gua kan ada mahasiswa pertukaran pelajar dari Cina, dan kadang2 kalo di kelas gua lagi ga ada kerjaan, gua suka ngajak mereka ngomong, itung2 latihan. Gua ngomongnya terbata2, tapi untuk soal denger (bukan baca ya), gua udah lumayan bisa. Asal kita ngerti beberapa kata kuncinya, kita bisa menghubung2kannya dengan konteks yg sedang kita bicarakan.

Misalnya kemaren ini gua ngobrol ma salah satu murid Cina itu soal makanan. Dia ngomong panjang lebar, gua cuma bisa nangkep segini
"Bzzzz....ying ni cai (masakan indo)...bzzzz...hen hao zhi (enak)...cu rou (daging babi)...bzzzz...ni xihuan shenme (kamu suka apa?)...bzzzz..."
Tapi kurang lebih gua bisa nangkep kalo dia ngomong bahwa : makanan indo enak, terutama daging babinya, dan dia nanya gua suka makanan apa.

Selama les gua juga belajar banyak hal menarik. Salah satunya adalah, ternyata orang Cina punya isyarat tangan yg berbeda dengan kita2 di Indonesia, untuk melambangkan angka satu sampai dengan sepuluh. Check this out :


Seringkali selama di Cina, gua nanya harga, dan orang2 sana berusaha memberitahu gua dengan kode tangan di atas. Memang sih, lebih praktis kalo ditulis pake kalkulator, tapi kadang ga semua penjual menyediakan kalkulator di tokonya. Buat temen2 yg suatu hari pengen jalan2 ke Cina, hafalin ya kodenya. Minimal kita jadi bisa nego sama penjual soal harganya, walaupun tanpa kalkulator, hehehe.

Kurang lebih gitu deh. Jadi intinya sekali2 gua bakal cerita soal perjalanan gua meraih impian untuk bisa studi ke Cina, beserta suka duka dan hal2 menarik yg gua pelajari selama prosesnya.

Kenapa sih gua segitu ngototnya pengen ke Cina?
1) Karena di Cina gua bisa melihat THE BEST and THE WORST nya kehidupan. Dari yg indah banget, sampe yg jorok banget. Pokoknya seru deh.
2) Walopun secara hukum gua adalah WNI, tapi gua tetep ga bisa menyangkal bahwa leluhur gua adalah orang2 yg tinggal di Cina daratan. I love their food, I love their history, I love their culture, I want to learn more about my ancestors.
3) Bahasa Mandarin adalah bahasa universal kedua di dunia, setelah Bahasa Inggris. Kalo gua bisa fasih Bahasa Mandarin, bisa meningkatkan nilai jual gua di dunia kerja.
4) Pembuktian. Gua pengen buktiin ke diri gua sendiri kalo gua mampu dan bisa hidup mandiri di negeri orang, jauh dari rumah. Selama magang di Jakarta kemaren tuh gua kerjaannya homesick melulu. Nah, gua pengen manfaatin kesempatan ini untuk nekad dan menempa diri gua hidup jauh dari orang tua.
5) Last but not least, gua punya satu alesan lagi kenapa gua pengen ke Cina dan belajar bahasa. Apakah itu? Tunggu aja di post berikutnya, hehehe.

To be continued...

22 comments:

  1. Saya juga berencana mau mengikuti kursus bahasa mandarin, gurunya tetangga saya sendiri, lebih muda pula dari saya :D
    Alasan saya mau belajar bahasa ini sama seperti Keven yaitu karena bahasa mandarin merupakan bahasa universal kedua dan bagi saya pribadi sih untuk menambah ilmu bahasa asing saya sendiri.
    Wah, dua bulan udah lumayan jago ya? Semoga saya sama seperti Keven :D

    ReplyDelete
  2. keren tuh pelajari terus bahasanya, dan mari kita hidup mandiri.
    kalo gue pengen ke jepang nyusul temen temen gue yang udah ngeduluin gue.

    ReplyDelete
  3. gw juga dulu pengen banget bisa belajar bahasa mandarin Ven, tapi bahasa asing yang gw dapet pas kul adalah bahasa jepang. jadi sekarang belajar bahasa mandarinnya sama kamu aja lah :p

    ReplyDelete
  4. secara kemana mana org china tuh pasti ada hehe... Kalo matanya sipit kulit putih pda ngirai pasti org china (mandarin)

    ReplyDelete
  5. huahh.. saya bahasa na sedikit2 aja semua, tiba di negara orang, bisa pakai bahasa apa di keluarin aja ^^ kek di sg, manadarin, hokkian, inggris, yang penting g bisa shopping + beli makanan ~

    ReplyDelete
  6. whaoww.. keren deh. sudah bahasa inggrisnya bagus, sekarang belajar bahasa mandarin juga. kau akan menguasai dunia kev :)

    ReplyDelete
  7. aduh..ampun..kalau mau ikut kursus bahasa mandarin,tapi..pas baca post ini tertarik juga,,tapi ione mau belajar bahasa inggris dulu...^^

    ReplyDelete
  8. bayar berapa di tempat lu itu? orang luar boleh nebeng kursus gak? gw jg pengen belajar mandarin. bukan apa2 si, tu kan bahasa leluhur, selain itu kalau nonton film2 kungfu yang ga ada subtitle inggrisnya, gw pusing gak ngerti sama sekali :D

    ReplyDelete
  9. Errr....ajarin nay donk ven bahase mandarin ^^

    ReplyDelete
  10. Belajar apapun kalo udah ngerti strukturnya pasti mudah.
    Kalo aq udah menguasai Kantonis mau belajar mandarin ya ribet. Begitu jg suamiku yg udah blajar mandarin, bilangnya kantonis ribet. hehehe

    ReplyDelete
  11. WAH, tulisan Mandarin kayaknya sama ribetnya dengan tulisan Jepang, nggak kaya tulisan Hangeul (Korea)

    ReplyDelete
  12. oh cu kiok..yaakk..aku gak suka makanan dari daging babi. kenapa ya? padahal aku bukan muslim, tapi gak suka aja. kayaknya aneh aja di lidah. berbahagialah yg bisa memakan makanan cina

    ReplyDelete
  13. yi, er, san, taunya cuma sampe itu doank.. udah lumayan hapal nih ampe sepuluhnya.. bahasa tangannya jg asik.. :)

    ReplyDelete
  14. jadi di kampus lo ada siswa asli cinanya kev? aaaaaaah kenaaaaaalin!!!! (bule mulu dah inceran gue)

    ReplyDelete
  15. Kalo tentang Mandarin sih, saya suka film2nya. :D

    Lengkap juga ya kalo gitu isyarat tangannya, 6-10 cukup dengan satu tangan doang. Kalo kita kan pake dua tangan biasanya.. :)

    ReplyDelete
  16. isyarat tangan untuk angkanya cuma butuh satu tangan ya :D

    aku minat belajar bahasa mandarin, cuma logatnya kayaknya susah banget gitu, cepet ya, klo ada tes listening kayaknya aku ketinggalan mulu deh

    ReplyDelete
  17. 加油, 一定可以的! :D 學華語,雖然難, 可是好玩. :D

    ReplyDelete
  18. itu gambar yang pertama, itu kaisar ?

    ReplyDelete
  19. ahhhhh mengingatkanku sama les mandarin yang nanggung. udah bayar les lanjutan, tapi muridnya kagak penuh-penuh. keburu kerja trus merit. bablas deh duit lesnya. hihiih

    btw bahasa mandarin emang unik. sumpah bikin pening :D
    tapi karna udah belajar mandarin dasar, ketika belajar bahasa jepang, jadi lebih mudah
    *eh malah curcol :D

    ReplyDelete
  20. Pengen juga nih belajar bahasa mandarin, sama Itali.. :D

    ReplyDelete
  21. kadang suka iseng nonton Metro Xinwen dan niru2 cara ngomongnya. hihi
    Kalau saya lebih pengen ke Jepang :)

    ReplyDelete
  22. sebelum bikin part 2 coba diperhatiin lagi judulnya.. kayanya ada yang salah dan cukup fatal :)

    ReplyDelete

Temen-temen yg ga punya blog atau account Google, tetap bisa komentar kok. Di bagian "Comment As" pilih "Name/URL", terus masukin nama dan email kamu, beres deh.

Satu-dua buah baris komentar yg sahabat tinggalkan merupakan sebuah apresiasi yg sangat besar artinya bagi sang penulis =)